Poker dan Acar

Helo, nama saya Joseph Pigliatti. Saya juga dikenali sebagai Joey the Pig, Joey the Wiseguy, Turpentine Joey, Joey Please Don’t Break My Kneecaps, Second Storey Joey dan Joey Strawberry Short Cake. Sekiranya anda tidak keberatan – saya lebih suka Joey the Pig.

Bagaimanapun, orang-orang Mega888 di laman web tempat saya bekerja meminta saya menulis artikel mengenai masa saya dan isteri Pickles saya pergi ke kasino di Jersey untuk bermain poker. Ini kisah yang baik dan saya harap anda menikmatinya.

Pada suatu malam Jumaat Pickles dan saya memutuskan untuk pergi ke Jersey untuk hujung minggu poker yang menyeronokkan. Di dalam kereta, ketika berada lebih dari separuh jalan di sana, Pickles memberitahu saya bahawa dia lupa krim ruamnya di rumah. Sekarang jika tidak meletakkan peredam pada akhir minggu poker yang menyeronokkan, tidak akan ada.

Sekarang jangan salah sangka, Acar adalah gal yang indah, tetapi, dia bukan mentol paling terang di kandil. Saya suka gadis itu tetapi dia sering kekurangan kad penuh. Selain itu, dia dibina untuk perkara lain.

Kami sampai ke Atlantic City tepat sebelum pukul sepuluh malam dan saya gatal untuk bermain poker. Acar hanya gatal biasa. Dan dengan rasa gatal dia juga cuba menggaru. Sekarang isteri saya seorang wanita yang sangat cantik. Dan dia suka berpakaian untuk mempamerkan asetnya. Yang berada di bawah dagu dan di atas pusarnya.

Bagaimanapun, kami sampai ke kasino dan melalui jalan bersama dan saya tidak sabar untuk sampai ke meja poker. Dan Pickles berjalan betul-betul di sebelah saya gatal-gatal, menggaru dan bergoyang-goyang di seluruh tempat. Dengan gaun rendahnya dia kelihatan hampir tidak senonoh. Setiap lelaki di sendi itu memandangnya.

Kami akhirnya sampai ke meja poker dan sama seperti saya akan mendapatkan tali tangan Pickles tangan pertama di lengan baju saya. Sekarang isteri saya adalah seorang wanita yang sangat pendiam. Dia tidak akan mengatakan boo kepada saya terutama mengenai permainan poker. Dia lebih tahu. Dia tahu betapa seriusnya saya mengambil poker dan dalam keadaan apa pun saya tidak mahu diganggu.

Oleh itu, saya beralih ke Acar dan memandangnya. Di sana dia menggeliat dan bergoyang-goyang seperti aksi sarkas. Dan wajahnya semuanya berbelit-belit dan berubah menjadi ungu. Dia bersandar dan berbisik di telinga saya bahawa dia memerlukan krim ruamnya. Saya berkata kepadanya “sayang, tidak boleh menunggu?”

Kemudian dia berdiri di kasino, dan ini tidak seperti Pickles, dan menjerit kepada saya

“Tuhan merosakkannya, saya memerlukannya dan saya memerlukannya sekarang!”

Kemudian dia berpusing dan berjalan keluar dari kasino. Sudah tentu saya mengikutinya gatal-gatal dan menggaru-garu dan menggoyangkan badan di luar pintu. Dan beberapa lelaki di kasino memberi saya jempol.

Untuk membuat cerpen, saya menghabiskan sepanjang malam berkeliling dari kedai ubat ke kedai ubat mencari jenama ruam krimnya. Dan moral ceritanya adalah – jika anda mendapat ruam jangan tinggalkan rumah tanpa krim ruam anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *